JellyPages.com

"Hidup Memerlukan Seribu Pengorbanan"

"Hidup Memerlukan Seribu Pengorbanan"

Thursday, March 3, 2011

TAUTAN MAHABBAH DARIPADAMU SANG PENCIPTA

Hidup beri kita berjuta sebab untuk tersenyum.. Namun ia juga beri kita berjuta kenyataan yang membawa kesedihan.. Kehidupan itu satu nikmat dan kurnia yang paling besar dalam hidup setiap insan.. Namun terlalu ramai orang yang menganggap dunia sebagai duniawi semata-mata.. A’uzubillah ya ALLAH.. Jangan engkau golongkan aku salah satu daripada mereka.. Peliharalah hatiku ini ya ALLAH.. Subhanallah ya ALLAH.. Engkau maha kuasa dan berhak atas sesuatu.. Hari ini terlalu banyak perkara yang membuka pandagan hatiku terhadap kehebatanmu ya ALLAH.. Engkau adalah SANG PENCIPTA yang paling agung ya RABB.. Aku melihat keindahan alam menjadikan aku terpaku pada nikmat mu.. Aku melihat keindahan langit menyebabkan aku menyesal atas dosa yang aku lakukan.. Aku melihat insan sekelilingku menyebabkan aku merasakan alangkah bertuahnya diriku ini.. Ya ALLAH janganlah engkau kaburkan pandangan mataku dan menjadikan hatiku ini buta menilai lagho duniawi.. Hari ini membuatkan aku terfikir sejenak akan kehidupanku dimasa depan nanti.. Hari ini aku melihat orang yang berkerjaya.. Aku terfikir apa yang aku akan jadi satu hari nanti.. Hari ini aku terlalu asyik dalam melihat kehebatan alam ciptaan ALLAH menyebabkan aku terfikir akan kejadian kiamat nanti.. Sepanjang perjalanan ku menuju ke tanah kelahiranku terlalu banyak benda yang bermain difikiranku..


Ya ALLAH engkau tarbiahlah diriku ini dengan irama kasih dan sayangmu.. Jangan engkau biarkan aku lalai dalam kehidupan di dunia ini.. Terlalu banyak input yang aku perolehi daripada majalah SOLUSI hari ini.. Subhanallah bertapa alpanya diriku ini.. Bertapa banyaknya cacat celaku.. Adakah lagi ruangan kehidupan bagiku di syurga nanti ya ALLAH?? Nun pandangan yang jauh menyebabkan aku terfikir hari kiamat.. Hari kiamat terselindung disebalik keindahan duniawi yang mengasyikkan sehinggakan orang tidak sedar akan kejadian hari yang nyata itu.. Ya ALLAH jangan engkau azab kami dengan keseksaannya yang pedih ya ALLAH.. Aku merasakan sangat beruntung walaupun adakalanya kesedaran hanya dalam seketika dalam diriku namun tandanya ALLAH masih mengurniakan aku hati ya dimainkan dengan irama kasih sayangnya.. Alangkah bertuahnya jika kehidupan ini dipenuhi dengan amal ibadah seperti ahli abid.. Namun daya diriku kadangkala terbawa dengan hawa nafsu dan kadangakala dibawa oleh keimanan yang sedikit.. Nikmat iman adalah perasaan yang paling sukar untuk digambarkan.. Beruntung bagi setiap insan yang dapat merasakannya.. Namun tidak semua insan memperolehinya.. Alhamdulillah akhir-akhir ini ALLAH banyak memberikan aku teguran yang berbentuk tidak langsung.. Kadangkala insan sekeliling menyedarkanku akan kesilapanku.. Kadangkala bahan bacaanku menyedarkan aku sebagai seorang abid.. Ya ALLAH engkau terima lah segala taubat ku.. Engkau berikanlah aku maghfirahmu.. Engkau berikanlah aku nur keimanan dalam hidupku.. Jadikanlah aku diantara orang yang berada digolongan sebelah kanan.. Jangan engkau jatuhkan aku pada golongan yang berada di sebelah kiri.. Bertapa besarnya nikmat mu ya ALLAH.. Namun diriku ini sering kufur terhadap apa yang telah engkau kurniakan.. Berilah aku maghfirah dan mahabbah mu ya ALLAH.. Ya ALLAH semoga rintihanku ini engkau mendegarnya.. Semoga setiap bait kata yang diucapkan ini terkesan dalam hatiku ya ALLAH.. Aset tepenting dalam hidup adalah hati.. Ya ALLAH kurniakan aku hati yang lembut seperti air.. Halus seperti angin.. Harum seperti bunga.. Bercahaya seperti matahari.. Menerangi seperti bulan.. Dan seperti bintang yang mengindahkan malam.. Jadikan hatiku sebagai pengindah kepada akhlakku.. Ya ALLAH bantulah hambamu ini dalam melakukan perubahan terhadap diriku.. Jadikanlah aku seperti MUHAMMAD yang indah pada akhlaknya.. UTHMAN yang tabah dalam cabaran kehidupannya.. UMAR yang gagah dalam agama.. ABU BAKAR yang lemah lembut dalam pertuturannya.. Dimanakah diriku ini tergolong?? Apa kesudahan pada kehidupanku nanti?? Ya ALLAH dengarlah rayuan hatiku ini..

No comments: